TENTANG CINTA 12

~ Cinta, Murni, Semulajadi Atau Kepentingan? ~


Duduk dirumah gua, peti televisyen, kerusi, bola golf dari batu. Itulah filem kartun Flinstone yang mengisahkan manusia zaman purba yang mempunyai peradapan yang moden. Masalah-masalah Flinstone dan istrinya Wilma serta jirannya yang merangkap sahabat karib mereka Barney Ruble dan istrinya Betty, adalah gambaran situasi antara hubungan masa kini. Suami bekerja diluar rumah, dan istri menguruskan rumah tangga. Kadang-kadang digambarkan, betapa Wilma dan Betty cukup bersyukur kerana suami masing-masing adalah seorang lelaki biasa yang tiada istimewanya dengan segala kelemahan yang layak diterima.

Walaupun demikian, ada banyak mesej yang terselubung pada semua itu. Betapapun pesatnya kemajuan demikian dari zaman ke zaman, hubungan antara lelaki dan wanita yang paling hakiki atau yang mungkin tetap adanya.

Idealisasi cinta sepert ini memang banyak muncul di dalam berbagai cerita rakyat, legenda, atau jenis-jenis sastra yang lain. Shakespeare yang lahir pada tahun 1564 dan meninggal pada tahun 1616, menulis cinta Remeo dan Juliet melawan berbagai predikat atau budaya yang meletakan kasta sebagai undang-undang yang memisahkan manusia kepada manusia yang lain.

Watak Yoko dalam novel seni bela diri iaitu Sin Tiauw Hiap Lu yang melanggar segala peraturan adat resam sehingga menghalangi untuk wujudnya cinta yang suci dengan gurunya sendiri, Siauw Liong Lie.

Lalu bagaimana dengan kisah dalam filem Two Weeks Notice yang dilakonkan oleh pelakon terkenal Hollywood Hugh Grant dan Sandra Bullock dimana mengisahkan Wade (Hugh Grant) yang datang dari kelas konglomerat mencintai bekas setiausahanya iaitu Lucy? Hanya melakukan kerja sama dalam kerja sehingga membuatkan mereka jatuh cinta dan saling cemburu. Bukankah mereka telah melanggar sebuah hukum jika mereka berada di India yang mengamalkan undang-undang yang membezakan latarbelakang seseorang melalui apa yang dinamakan kasta. Namun ia hanyalah sebuah filem. Tetapi moralnya adalah, walaupun mereka datang dari kelas yang berlainan, tetapi mereka saling melengkapkan antara satu dengan yang lain. Kerana setiap kelebihan yang ada pada Wade, tidak ada pada Lucy. Dan begitulah sebaliknya.

Maka wajar muncul pertanyaan tentang cinta antara lelaki dan wanita itu yang melulu secara semulajadi atau ada intervensi dari proses kebudayaan. Seberapa jauh ia tetap murni dan alami oleh berbagai perhitungan yang paling masuk akal sekalipun.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh University Of Pittsburgh, Amerika Syarikat, yang telah diumumkan pada bulan Februari tahun 2002, telah menyimpulkan bahawa cinta murni tumbuh berdasarkan pada persahabatan.

Umumnya orang berpendapat bahawa cinta adalah persahabatan yang mendalam yang dipuncaki oleh gairah seksual, namun tidak bergantung sepenuhnya pada unsur seksual, menurut ahli psikoligi Irene Frize, yang bersama para mahasiswanya dari universiti tersebut menjalankan penelitian sejak tahun 1997.

Kumpulan penelitian ini bertanya kepada 166 orang yang berusia diantara 18 hingga 50 tahun, dimana semuanya sedang asyik dimabuk cinta. Mereka diminta menggambarkan cinta yang sedang mereka nikmati.

Para peneliti itu kemudian menganalisis setiap jawapan dan membahagikanya kepada 5 corak kategori cinta. Pembahagian ini terjadi mengkut cara psikologi Amerika Syarikat John Lee yang mempelajari hal demikian sejak 20 tahun lalu, dan menyatakan setiap golongan dalam istilah-istilah yunani.

Satu diantara lima corak kategori itu adalah Eros yang mempunyai sifat fizikal dan gejolak asmaranya yang kerap muncul hanya seketika. Kedua, ialah Lidus yang sangat mudah adalah cinta sesaat dengan beberapa pasangan. Ketiga, Mania yang memberikan tumpuan pada seorang kekasih. Keempat adalah Stroge, iaitu jenis yang sangat tenang, kekasih adalah datang dari dasar persahabatan, namun sesekali diwarnai oleh gairah asmara. Dan kelima ialah, Agape yang menuntut pengorbanan tampa mengira apakah cinta mereka dibalas atau sebaliknya.

Majoriti dari hasil kajiselidik yang dijalankan mengaku termasuk dalam corak kategori Stroge, sebuah cinta yang berdasarkan persahabatan. Jawapan ini datang baik dari hubungan yang telah berlansung lama mahupun yang baru mula, serta baik dari pihak lelaki mahupun wanita.

Umumnya ramai orang menjangkakan bahawa kalangan lebih muda akan termasuk kedalam corak kategori Eros. Namun kami tidak menemukan tanda-tanda seperti itu. Corak Stroge jauh lebih banyak, kata Irene Freize yang memimpin penelitian itu kepada Reuters.

Memang sulit mendapatkan jenis hubungan yang sama sekali tidak berkaitan dengan nafsu seks. Menurut Freize lagi, Menurut pendapat saya, hubungan yang sempurna adalah gabungan dari kedua-dua sisi itu.

Hasil penelitian terbaru itu telah menyimpang dari gambaran tentang cinta di kalangan masyarakat Amerika Syarikat. Selama ini cinta dianggap mudah mencucurkan air mata, seperti yang sering muncul dalam novel-novel percintaan dan filem-filem Hollywood.

Tidak ada disitu disebut tentang kesetiaan, dimana pada banyak masyarakat di berbagai negara dunia ini yang masih menganggap salah satu dasar hubungan yang baik. Sebabnya adalah mudah sahaja, kerana adat atau situasi dan kondisi sosial budaya memang berbeza. Kalau begitu, pertanyaanya adalah, apakah cinta itu melulu atau ada campur tangan dari proses kebudayaan, masih selalu punya peluang untuk diperkatakan.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)

TENTANG CINTA 11

~ Cinta Mengikut Teori PEA ~


CINTA itu tidak abadi! Nah, itulah kabar mutakhir tentang cinta. Kesimpulan yang amat "berani" itu dinyatakan dan ditemukan oleh seorang antropologi dari Amerika Syarikat, Helen Fischer, setelah melakukan penelitian selama bertahun-tahun. Tapi, mungkinkah cinta boleh di perkutak-katikkan semudah itu, bahkan sempat dibahas dari segi kimia dan sosial juga budaya, padahal bagi kebanyakkan orang, cinta identik dengan sebuah benda misteri? Cinta, meskipun boleh dirasakan, kononnya sangat tidak mudah untuk dimengerti. Ia boleh meluapkan kebahagiaan sekaligus kesengsaraan. Boleh menciptakan kebebasan, namun boleh juga membuat manusia bagaikan seorang tawanan.

Cinta jugalah yang menyemburkan segunung kreativiti bagi sebagian penyair ternama seperti Kahlil Gibran dalam menciptakan puisi, maupun komposer berkaliber Beet-hoven. Tapi, di sinilah membingungkannya, kadang cinta juga boleh membuat orang kehilangan semangat sekaligus mengalami kehancuran kreativiti. Jadi, kalau memang boleh diteliti secara ilmiah, cinta itu sebenarnya apa?

Dalam hubungan antara jenis pasangan terutama yang sedang dilanda asmara, fenomena cinta sebenarnya tidak terlalu sulit untuk dirasakan. Nah, ketika mata bertemu pandang yang berlanjut pada persentuhan tangan, biasanya orang akan merasakan gejala yang sama:- darah mengalir lebih cepat, semburat merah muncul di pipi, peluh dingin membasahi telapak tangan, bahkan menghela napas pun jadi terasa berat. Dalam situasi seperti inilah hati bagaikan bergolak, disesaki oleh gelora cinta.

Menurut Helen Fischer seorang "peneliti cinta" di Universiti Boston, Amerika Syarikat ini lagi, reaksi romantik seperti itu timbul kerana kerja sejumlah hormon yang ada dalam tubuh, khususnya hormon yang diproduksi otak. Gelora cinta manusia yang meluap-luap tidak jauh berbezanya dengan reaksi kimia. Malangnya, senyawa antara hormon ini sangat dekat. Dan, berdasarkan teori Four Years Itch yang diumumkannya, daya tahan gelora cinta itu hanya mencapai empat tahun saja. Setelah itu, hancur tampa kesan lagi. Sebagaimana yang terjadi pada sebuah reaksi kimia, wujudnya tidak akan pernah kembali seperti semula.

Sesungguhnya pula, perasaan yang menghanyutkan dalam masa jatuh cinta tadi boleh dianalisis secara kimia. Jadi, prosesnya dimulakan pada saat mata saling bertemu. Tangan yang bersentuhan bagaikan dialiri arus eletrik. Fenomena ini sudah pasti kerana tindakbalas hormon tertentu yang ada di otak, mengalir ke seluruh saraf hingga ke pembuluh darah yang terkecil sekalipun. Inilah yang membuat wajah memerah, dan timbul perasaan "melayang". Aliran darah yang demikian cepat membuat bernafas pun menjadi berat.

Jika difikir-fikirkan, bagaimana hormon dalam otak bekerja, ketika seseorang sedang jatuh cinta? Boleh dijelaskan sebagai berikut. Ketika hubungan mata sedang berlangsung, tertanam suatu `kesan'. Inilah fasa pertama. Otak bekerja bagaikan komputer yang menyediakan sejumlah data, dan menserasikannya dengan sejumlah data yang pernah dirakam sebelumnya. Ia mencari apa yang membuat pesona itu muncul. Kalau sudah begini, bau yang ditimbulkan oleh lawan jenis pun boleh menjadi pemicu timbulnya rasa romantik.

Fasa kedua, iaitu munculnya hormon phenylethylamine (PEA) yang diproduksi otak. Inilah sebabnya ketika terkesan oleh seseorang, secara automatik senyum pun dilontarkan. Spontan, kilang PEA pun aktif bekerja ketika "wisel" mula dibunyikan. Hormon dopamine dan norepinephrine yang juga terdapat dalam saraf manusia, turut mendampingi. Hormon-hormon inilah yang menjadi pemicu timbulya gelora cinta. Setelah dua tiga tahun, efektiviti hormon-hormon ini mula berkurang.

Fasa ketiga yaitu ketika gelora cinta sudah reda. Yang tersisa hanyalah kasih sayang. Hormon endorphins , senyawa kimia yang identik dengan morfin, mengalir ke otak. Sebagaimana efek yang ditimbulkan dadah dan sebagainya, saat inilah tubuh merasa nyaman, damai, dan tenang.

Ada hormon lain yang akhir-akhir ini dihubungkan dengan cinta. Diproduksi oleh otak, hormon ini membuat saraf menjadi sensitif. Saat itulah tubuh akan didorong untuk merasakan sensasi cinta. Hormon ini pulalah yang diduga boleh mendorong terjadinya proses orgasme ketika bercinta atau melakukan hubungan seksual.

Teori tentang cinta pernah popular sekitar 9 hingga 10 tahun yang lalu. Lebih tepat sekali, ketika pendekatan ilmu faal yang membedah tubuh manusia menjadi popular. Selanjutnya, teori ini kian berkembang dan mula dihubung-hubungkan dengan bidang ilmu lainnya. Kemudianya, ada juga teori cinta dengan pendekatan bioneurologi yang melihat, membandingkan, dan mengamati struktur otak orang gila misalnya, atau psikologi dan fisiologi yang mempelajari kaitan antara perilaku manusia dan pengaruh hormon pada tubuhnya. Cinta sebenarya sama dengan emosi. Kalau emosi seringkali ditentukan oleh sejumlah hormon (terutama dalam siklus menstruasi), maka hal yang sama juga berlaku dalam proses jatuh cinta. Terutama ketika terjadi cinta pada pandang pertama, ada getaran dalam tubuh. Tapi, apakah ya, gelora cinta semata-mata ditentukan oleh hormon dalam tubuh?

Diane Lie seorang psikologi sekaligus peneliti rambang pada sebuah Universiti di Beijing membentangkan teorinya, meskipun urusan cinta boleh dijelaskan secara kimia, namun kecamuk cinta tidak semata-mata hanya ditentukan oleh aktiviti hormon, dan manusia tidak berdaya mengatasinya. Juga tidak selalu bererti bila kadar hormon berkurang, bererti getarannya pun berkurang.

Memang, pemacu semburan cinta (PEA) tadi, memiliki pengaruh kerja yang tidak tahan lama. Hormon yang secara ilmiah memiliki kesamaan dengan amfetamin ini, hanya efektif bekerja selama 2-3 tahun saja. Lama kelamaan, tubuh pun bagaikan imun, `kebal' terhadap si pemicu gelora.

Akan tetapi, sekali lagi, masih menurut Diane, proses jatuh cinta itu tidak semata-mata hanya dipengaruhi hormon dengan reaksi kimianya. Apalagi dalam proses orang bercinta hingga menikah, banyak faktor sosial lainnya yang menentukan. Contohnya proses jatuh cinta yang dalam bahasa jawa dipanggil versi Tresno Jalaran Soko Kulino" yang bermaksud datangnya cinta
kerana pertemuan yang berulang-ulang ". Demikian pula ketika kita marah dan ingin memaki orang lain, hormon memang punya pengaruh khusus, namun tetap ada faktor lain yang ikut menentukanya.

Manusia merupakan makhluk yang paling kompleks. Jika proses reaksi kimia terjadi pada haiwan, barulah teori rendahnya daya tahan PEA ini boleh dipercayai. Jadi, teori Helen Fiscer yang disebut Four Years Itch juga boleh dipatahkan.

Pendeknya, teori PEA dilandaskan pada pendekatan ilmu eksakta, sedangkan teori Four Years Itch oleh Fischer yang lingkaran penelitiannya mencakup 62 jenis kultur ini, lebih menggunakan pendekatan sosial.

Fischer, yang juga penulis buku " Anatomy of Love ", menemukan betapa kes perceraian mencapai puncaknya ketika usia perkawinan mencapai usia empat tahun. Kalaupun masa empat tahun itu telah dilalui, katanya, kemungkinan itu berkat hadirnya anak kedua. Kondisi ini membuat perkawinan mereka boleh bertahan hingga empat tahun lebih.

Jadi, kalau kita main kira-kira, rasanya boleh dikatakan seru juga. Misalnya, masa bercinta telah dilalui tiga tahun, bererti kesempatan untuk boleh mempertahankan gelora cinta hanya ada di tahun pertama perkawinan. Lalu apa yang terjadi ketika masa perkawinan menjejak tahun kedua, ketiga dan seterusnya? Cuma ada sisa-sisa, atau bahkan punah ranah sama sekali? Lalu bagaimana dengan mereka yang mengalami masa bercinta lebih dari enam tahun?

Menurut pandangan Diane, dalam hubungan suami istri atau bercinta, selain cinta, ada hubungan lain yang sifatnya friendship, (persahabatan). Kalau setelah beberapa waktu cinta itu menipis - mungkin kerana tersisihkan hal-hal lain, misalnya kerana rutin yang dilakukan adalah hal-hal yang sama juga setiap hari, lalu segalanya jadi terasa membosankan.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)

TENTANG CINTA 10

~ Mengapa Harus Jatuh Cinta Lagi? ~


Seringkali suami atau istri tidak sepenuhnya menyedari bahwa pasangan mereka bukan pilihanya yang paling tepat. Teman hidup yang telah dipilih belum tentu lelaki atau wanita paling sempurna bagi suami atau istri. Belum tentu pula selera dan keperibadian yang sama dan mengikuti citarasa dengan impian kelelakian atau kewanitaanya.

Diluar keyakinan orang pada jodoh, banyak hal-hal yang ikut mempengaruhi siapa pilihan hidup seseorang. Walaupun akhirnya ia disebut sebagai sudah jodoh' sebagaimana yang diyakini oleh banyak orang, Cuma yang tersedia hanya satu, namun pilihan dan peluang memilih yang lain menjadi pasangan kita sebenarnya masih banyak. Misalnya semakin luas pergaulan seseorang, jodoh bukan lagi cuma sebatas pagar rumah belaka. Semakin matang seseorang, di otaknya semakin kukuh formulasi ideal untuk mencari calon teman hidupnya. Semakin pragmatis pandangan hidup seseorang, semakin dipakai akal sehatnya dalam memilih pasangan hidupnya.

Sebuah kaji selidik di Hongkong beberapa tahun lalu mengungkap fenomena baru bahawa cinta mula dianggap tidak penting lagi dalam perkahwinan. Orang muda lebih melihat faktor keserasian, kelayakan untuk mampu hidup bersama dalam perkahwinan lebih penting berbanding cinta.

Di Jepun banyak orang mencari calon pasanganya melalui biro mencari jodoh. Ini fenomena lain dari masyarakat yang sangat sibuk, sebab tiada masa yang tersisa untuk bergaul dengan banyak lawan jenisnya. Cara ini pun dianggap ikut mempengaruhi mutu pilihan teman hidup. Sebab dengan semakin banyaknya sample untuk dipilih di biro mencari jodoh, sudah semestinya semakin bulat dan kukuh buah hasil dari pilihan dibandingkan cuma memilih seadanya di dalam lingkungan kawasan yang paling dekat semata. Misalnya jatuh cinta kerana kerap bertemu secara berulang-ulang dan bersama lalu menikah, secara matematik berbeza mutunya dibandingkan dengan baru jatuh cinta setelah bertemu dengan seribu lawan sejenisnya.

Peta cinta

Mungkin diantara kita pernah mendengar perkataan yang disebut peta cinta. Sebenarnya setiap orang memiliki peta cintanya sendiri. Ini kerana ia seolah-olah buku panduan batin yang mengajar selera orang memilih teman hidupnya. Peta cinta menentukan preferensi seseorang lebih tertarik pada citarasa terhadap lawan jenis tertentu.

Ada lelaki yang lebih suka wanita yang mempunyai sifat keibuan, pada wanita yang lincah dan aktif, pada wanita yang mempunyai payudara yang besar atau mempunyai ponggong montok dan lebar dan seterusnya. Begitu juga dengan wanita. Ada yang mempunyai citarasa pada lelaki yang kurus, lelaki yang berotot dan mempunyai dada berbidang. Ada juga wanita yang lebih tertarik kepada lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Peta cinta dibangunkan dari pengalaman masa kecil yang menyenangkan mahupun yang menyakitkan. Dipengaruhi pula oleh sikap keluarga, trauma masa lalu, pendidikan dan keperibadian seseorang.

Peta cinta yang memandukan orang untuk mencari dan menentukan teman hidupnya. Ada prototipe tertentu dalam gambaran dan citarasa batinya, seperti apa dan bagaimana lawan jenis yang disukainya. kamu adalah citarasa ideal saya. Begitulah jika kita sering mendengar kalau orang menemukan lawan jenis yang sama gambaranya dengan prototipe batinya. Anak mak' biasanya cenderung mencari calon teman hidupnya yang mempunyai sifat keibuan. Anak bapak' pula biasanya cuba mencari figur dan citarasa dari seorang lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Namun tidak semua orang berhasil mengabulkan mesej atau permintaan peta cintanya. Tidak semua orang menikah dengan orang yang menurut gambaran peta cintanya itu. Contohnya seperti kes salah seorang presiden Amerika Syarikat, Bill Clinton.

Trauma masa lalu Bill Clinton dari ayah tirinya, misalnya seperti yang telah dianalisis ruangan yang dikelola oleh Camille Plagia dalam majalah Salon Magazine , kononnya telah membuatkan Clinton lebih berpreferensi terhadap citarasa wanita yang cerdas, lincah dan aktif serta sensual.

Prototipe yang ideal bagi Clinton itu kononnya tidak ditemukan pada Hillary, sang istri. Hillary malah dinilai oleh media Barat sebagai seorang yang mempunyai keperibadian keibuan yang pemaaf namun frigid (sukar melupakan terutama sikap curang sang suami). Sementara Clinton sendiri semakin menemukan jati dirinya sebagai peribadi yang membawa tabiat kebapakan ( fatherly drive ).

Itulah sebabnya barangkali, gadis remaja, iaitu dengan menyimpan trauma masa kecil tertentu, dimana ia di panggil electra complex , iaitu cinta dan lebih dekat dengan ayah, umumpunya berpreferensi mencari keperibadian lelaki yang mempunyai sifat kebapakan seperti Clinton. Tidak jelas apakah itu Kathleen Wiley, Gennifer Flowers, Paula Jones atau Monica Lewinsky dan entah siapa lagi yang tercatat dan ditunding mempunyai hubungan sulit dengan Clinton yang tergolong antara wanita yang suka lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Anatomi sikap seseorang yang mempunyai hubungan sulit kebanyakan orang modern boleh diterangkan secara demikian. Bahawa suami atau istri baru menemukan citarasa keperibadian yang lebih kukuh dan sesuai dengan peta cintanya, setelah terlanjur menikah. Kegagalan lelaki dan wanita menemukan citarasa idealnya pada suami atau istri inilah yang berpotensi menjadi bom waktu dalam perkahwin jika suatu hari nanti suami atau istri mempunyai peluang untuk jatuh cinta dengan orang lain yang memiliki citarasa idealnya yang persis seperti dalam gambaran peta cintanya jika ia menemukanya setelah beberapa bulan atau tahun usia perkahwinanya.

Maka dengan itu, wajar kalau orang boleh jatuh cinta lagi, Konflik timbul kalau pilihan baru ditemukan setelah seseorang itu telah mempunyai suami atau istri. Maka dengan itu berlakulah hubungan sulit dengan pasangan yang baru ditemuinya itu.

Harold Bessel PhD, yang banyak mengkaji persoalan cinta dan pilihan teman hidup mengungkapkan unsur atraksi romantik ( romantic attraction ) dan kematangan emosi ( emotional maturity ) sebagai faktor dimana juga menentukan mutu perkahwinan. Unsur-unsur yang menjadi bahan pertimbangan bagaimana orang memutuskan pilihan teman hidupnya.

Tidak semua

Namun tidak semua orang yang pilihan teman hidupnya dinilainya kurang sesuai, serta merta akan menghancurkan perkahwinanya yang telah dibina sejak sekian tahun. Mungkin suatu hari dalam hidup perkahwinan, suami mahupun istri boleh sahaja menentukan atraksi romantiknya pada wanita atau lelaki lain. Boleh jadi keterpikatan dalam pertemuan antara lelaki dan wanita yang sudah bersuami atau beristri tersebut punya makna erotik, dan membuat mereka jatuh cinta lalu membawa ke jinjang pelamin dan memasuki alam perkahwinan.

Peluang untuk jatuh cinta dan jatuh cinta lagi seperti itu biasa sahaja terus berulang setiap kali suami atau istri bertemu dengan citarasa idealnya lagi. Tetapi tidak semua orang akan melayan emosinya sehingga peluang jatuh cinta lagi itu harus dijadikan kenyataan. Ketertarikan orang dengan agama, etika, adanya rasa kesetiaan, sikap dan pandangan hidup, pertemuan suami atau istri dengan orang yang dirasakan lebih ideal berbanding suami atau istrinya sendiri, tidak semestinya diakhiri dengan jatuh cinta, melakukan hubungan sulit lalu bercerai dengan suami atau istri dan bercinta pula dengan pasangan yang baru ditemuinya itu lalu berkahwin lagi.

Perkahwinan yang berada pada kondisi di ambang kehancuran atau yang di hancurkan oleh situasi dan kondisi, biasanya mudah sekali digoyahkan oleh peluang suami atau istri untuk jatuh cinta lagi secara diam-diam dengan orang lain itu biasanya akan dipelihara. Ditengah contoh perkahwinan yang lebih terbuka ( open marriage ) seperti rata-rata perkahwinan orang modern sekarang, lebih terbuka peluang suami mahupun istri untuk jatuh cinta dan jatuh cinta lagi. Seseorang suami mahupun istri yang mempunyai karir membuatnya boleh bergaul lebih terbuka dengan wanita atau lelaki yang mungkin lebih ideal dari teman hidupnya sendiri. Karir juga sering membawa lelaki dan wanita menemukan citarasa idealnya pada suami atau istri orang lain.

Contoh kebanyakan perkahwinan orang sekarang dinilai melalui proses ala touch and go, kata Bessel. Pergaulan lelaki dan wanita sekarang lebih cepat dan mudah membawa mereka ke kamar seks berbanding ke ruangan cinta. Cinta di ibaratkan menjadi identiti kepada menjurusnya hubungan seks. Ketika seks sudah membosankan atau tiada makna lagi, pertemuan tidak lagi seabadi cinta ketika mula-mula bertemu, kemudian pergi meninggalkan untuk mencari yang lain lagi.

Itulah sebabnya mengapa cinta orang sekarang tergolong cinta touch and go. Cinta yang lebih cepat tumbuh di bibir, tapi tidak di hati. Cinta seperti, cinta kalau atau cinta kerana , jenis cinta yang bersyarat. "saya mencintai awak kalau awak mahu melakukan hubungan seks dengan saya!".

Itu bererti tidak cinta lagi kalau seks tiada lagi. Atau Saya cinta awak kerana awak cantik, awak menarik dan baik. Begitu tidak cantik lagi, tidak menarik lagi dan tidak baik lagi, cinta akan tiada lagi.

Sebaliknya cinta sejati itu menurunya jenis cinta walaupun. Saya cinta awak walaupun awak tidak memberikan seks, walaupun awak sudah beruban dan menjadi nenek-nenek, walaupun awak cacat dan rupa awak menjadi buruk. Sikap hidup hendonistik kebanyakan orang sekarang, atau kecenderungan memilih hidup pragmatis, mengiringi orang lebih memuja Puteri Diana berbanting Ibu Teressa, begitulah misalnya. Fenomena yang mengajak orang lebih suka meletakan nilai-nilainya semata membuatkan kenikmatan hidup, sudah tahu salah tapi masih buat, sebab semua orang juga melakukan begitu. Sikap snobisme begini yang membuat kadar cinta kebanyakan perkawinan sekarang Cuma imitasi (tidak tulen) belaka.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)

HIDUP BROWSER UCWEB, LANJUTKAN SBY

Politik adalah sebuah tugas sedih: usaha menegakkan keadilan di dunia yang berdosa. (Reinhold Niebuhr)


notice disclaimer nb: tulisan berikut ini sama sekali ndak ada hubungannya dengan pilpres atau pemilu indonesia 2009. cuma coz kata ini pasti lagi tune-in gw coba maksa masukin dan lanjutkan! sekalian sambil nyelam minum tuak gw coba juga praktikkin seni menjilat pantat yang agung bangedd itu. aji-mumpung kelompok sby group sekarang dan lima taon ke depan bakal meng-hegemoni secara politis, lalu ujung2nya (ini yang penting:) ekonomi, maka rasa2nya asik juga dech nyoba jilat2 dikit. aku sendiri golcute (ups, mestinya ini ndak bilang2) jadi nggak apa2 dong sekarang merapat2 hangat ke dekapan kubu cikeas. lahh politisi dan pengusaha pragmatis-oportunis sendiri pun--yang dulunya habis2an membantai 'citra' sby--pasti sekarang jadi kutu loncat merapat ke pak sby. termasuk oposan pdip yang pasti udah capek banget secara kue ekonomi terkucil lima tahun ke belakang, apalagi ikhwan2 matre psk yang demi kepentingan duniawi mau ndak mau yangg mesti realistis. pieces ach maklum saya mah ndak ngerti politik teh naon etaa??

browsing irit secara mobile dengan ucweb

gw termasuk udah cukup lama ngegunain ucweb, opera, dan aplikasi2 jar lainnya semenjak punya hp pinjaman beberapa waktu yang dahulu yang bisa ku-instali aplikasi java. tapi rasa2nya belum nulis spesifik soal browser ucweb ini. dolo2nya biasanya aku make perdana indosat Rp. 1/kb buat browsing pake modem hp. sekarang telkomsel pun--dan sepertinya juga operator2 lain--juga udah pada mulai murah tarif layanan datanya. nah ngenet dengan paduan antara layanan seluler dan aplikasi2 tertentu ini kiranya bisa jadi alternatif buat sebagian orang.

berdasarkan pengalaman gw menggunakan ucweb, browser yang atu ini cukup bisa diandalkan menghemat bandwith akses data yang kita pakai. kita bahkan bisa men-sett loading maksimal hingga hanya 8 kb yang jika dikalikan 1 rupiah berarti dalam sekali buka page situs anda cuma akan keluar duit 8 perak dan dalam 10 halaman website yang anda buka tidak akan sampai menghabiskan 100 rupiah. apalagi untuk chatting di yahoo messenger, ebuddy, dll via situs wap atau mobilenya; bahkan kabarnya ada aplikasi chatting bernama shmessenger yang dalam sejam bahkan tidak sampai menghabiskan 100 perak (bandingkan dengan main di warnet paling di-diskon-in sekalipun, dengan bandwith yang empot2an biasanya kalo lagi pas jam diskon tersebut hehe).

ucweb ini juga bisa di-setting untuk berpindah2 dari menggunakan browser www atau wap dan jaringan langsung atau wap proxy. beliau juga bisa membuka tab window hingga 10 buah layaknya browser komputer biasa. dan berdasarkan pengalaman serta se-pengetahuan guwa browser java yang atu ini jauh lebih cepat dari padamu opera mini. tapi yang jelas anda tidak bisa copy paste atau nyimpan web page ke hardisk komputer dari browser ini (cos sistem operasinya bukan windows); namun kabarnya bisa juga kalo anda mau bersusah2 mencari tahu caranya yang agak rumit (tentunya bagi yang se-kelas pengguna teknologi jaringan internet seperti guwa) dan belum begitu populer lewat googling di 'mesin' pencari.

jika ingin membuka situs wap yang hemat bandwith itu sekaligus connect 100% dengan os kompimu gunakanlah opera big (antonim-nya opera mini hehe). tapi ya mesti diakali agar hemat karena akses internet dengan layanan data seluler hitung2an-nya per-kb informasi yang kita sedot. caranya dengan mematikan gambar, men-setting lay out default browser agar wap page-nya tetap enak dibaca, manajemen waktu (kapan2 ku mo nulis nich soal manajemen bandwith akses data via jaringan seluler bagi internet user yang kere ah hehe sok taunya gw yahh), atau gunakan layanan proxy google mobile, skweezer, dan sejenisnya. intinya untuk browsing hemat ada seni tersendiri pula dan butuh pembiasaan. yang jelas lagi se-pengetahuan gw mozilla dan ie ndak bisa digunakan untuk buka wap/mobile site secara langsung. alternatifnya ya opera, ucweb, dan sejenisnya ini (cari tau ndiri lebih lanjutkan-nya ah).

oks sekian dulu informasi ala kadarnya dari guwa, maklum lagi 'sibuk baget nih' jadi ndak bisa nulis banyak2 dulu. yang jelas saya ingin merekomendasikan bagi pembaca yang budiman sekalian penggunaan browser ucweb ini untuk akses internet dengan jaringan operator seluler; baik lewat komputer maupun langsung dari ponsel. termasuk jika ingin mendapat kabar terbaru yang detik ini juga dari m.detik.com tentang kemenangan sby dan kepiluan lawan2 politiknya (saya enggak nyebut2 jk ato megawati lho yaa). udahlah sudah, siapapun yang menang pilpres 2009 ini dan menjadi presiden republik indonesia tetap saja kalo ingin mengakses situs detikcom atau ym versi mobile yang lebih irit bandwith ini anda mesti men-sett ucweb anda ke wap proxy dan wap browser ya. coz detikcom akan otomatis men-direct anda ke situs www-nya jika tercatat 'panggilan' datang bukan dari jaringan dan browser wap. oke silakan lanjutkan menyimak berita pemilu indonesia dari browser favoritmu karena sekarang zamannya dunia di tangan anda.....

TENTANG CINTA 9

~ Philisophical System Of Love ~


Cinta berpijak pada perasaan sekaligus akal yang sehat. Itu adalah Konsep pertama yang dibentangkan oleh Bowman (seorang pengkaji cinta) kerana manusia jatuh cinta dengan menggunakan perasaan belaka. Memang benar kita jatuh cinta dengan hati, tetapi agar tidak menimbulkan kekacauan dikemudian hari, kita di haruskan juga untuk menggunakan akal yang sihat.

Sangat berbohong kalau antara kita semua boleh jatuh cinta dengan begitu sahaja tanpa boleh mengelak. Yang sesungguhnya terjadi adalah, proses jatuh cinta yang dipengaruhi tradisi, kebiasaan, standard, gagasan dan idealisme dari kelompok dari mana kita berasal. Sangat berbohong pula kalau kita merasa boleh berbuat apa sahaja pada saat jatuh cinta, dan tidak boleh diminta pertanggungjawaban bila perbuatan-perbuatan implusif itu berakibat buruk suatu ketika nanti.

Kehilangan perspektif bukanlah petanda kita telah jatuh cinta, melaikan signal kebodohan. Cinta memerlukan proses yang panjang! Bowman juga menolak anggapan cinta boleh berasal dari pandangan pertama'. Cinta itu tumbuh dan berkembang dan merupakan emosi yang kompleks, katanya. Untuk tumbuh dan berkembang, cinta memerlukan waktu. Jadi memang tidak mungkin kita mencintai seseorang yang tidak kita ketahui asal-usulnya dengan begitu sahaja.

Cinta tidak pernah menyerang tiba-tiba, tidak juga jatuh dari langit. Cinta datang hanya ketika dua individu telah berhasil melakukan orientasi secara berulang-ulang terhadap hidup dan memutuskan untuk memilih orang lain sebagai titik fokus yang baru. Yang mungkin terjadi dalam fenomena, cinta pada pandangan pertama adalah pasangan yang telah diserang perasaan saling tertarik yang sangat kuat, bahkan sampai tergila-gila. Kemudian perasaan komplusif itu berkembang menjadi cinta.

Dalam kasus cinta pada pandangan pertama, sebenarnya ramai orang tidak begitu benar-benar mencintai pasanganya, melainkan jatuh cinta pada konsep cinta itu sendiri. Sebaliknya dengan orang yang benar-benar mencintai. Mereka mencintai pasangan sebagai personaliti yang kukuh.

Cinta itu tidak menguasai dan juga tidak mengalah, tetapi saling berbahagi rasa dan perasaan. Bukan cinta namanya apabila kita mempunyai kehendak mengawal pasangan. Juga bukan cinta bila kita bersedia mengalah demi kepuasan kekasih sahaja tanpa memikirkan kepuasan diri sendiri juga. Orang yang saling mencintai tidak menganggap kekasihnya sebagai atasan atau bawahannya. Tetapi sebagai pasangan untuk saling berbahagi rasa dan perasaan, juga untuk mengidentifikasi diri.

Bila kita mempunyai rasa keinginan menguasai kekasih (membuat sempadan pada pergaulannya, melarangnya melakukan aktiviti positif, mengawal selera cara dia berpakaian) atau melulu mengalah (tidak menunjukan lansung sikap protes bila kekasih berbuat buruk, tidak keberatan apabila telah dibandingkan dengan orang lain), bermakna kita belum bersedia memberi dan menerima cinta.

Cinta itu konstruktif. Individu yang mencintai akan melakukan hal apa sahaja sebaik-baiknya demi kepentingan sendiri sekaligus demi (kebanggaan) pasanganya. Dia berani mempunyai niat dan cita-cita, bermimpi konstruktif dan merancang masa depan. Namun sebaliknya pada yang jatuh cinta yang implusif.

Bukan hanya berfikir dan bertindak konstruktif, dia akan kehilangan ambisi, nafsu makan, dan minat terhadap masalah setiap hari. Yang difikirkan hanya kesengsaraan peribadinya. Impianya pun tidak mungkin akan tercapai. Bahkan impian itu boleh menjadi subsitusi kenyataan.

Cinta tidak melenyapkan semua masalah. Bagi penganut fahaman romatisme, mereka percaya cinta mampu mengatasi masalah. Seakan-akan cinta itu ubat bagi segala penyakit. Kemiskinan dan banyak masalah diyakini boleh diatasi dengan hanya berbekalan cinta belaka. Faktanya cinta tidaklah seajaib itu. Cinta hanya boleh membuat pasangan kekasih berani menghadapi masalah. Permasalahan seberat apapun mungkin akan cuba direntasi dengan jerih agar masalah tersebut dapat diatasi atau menemukan jalan keluar dari masalah tersebut.

Orang yang sedang mabuk kepayang bermakna tidak benar-benar mencintai, malah cenderung membutakan mata semasa sedang menghadapi masalah. Malah dengan tiba-tiba bertindak dengan akal sihatnya untuk mengetepikan masalah. Cinta akan cenderung mundur ke belakang. Ya, cinta itu bergerak ke belakang. Maka dengan itu kita patut curiga bila grafik perasaan kita pada kekasih turun-naik sehingga tidak konsisten.

Pada saat berjauhan, kita merasakan kekasih lebih hebat berbanding pada ketika bersama, itu petanda kita mengidealisasikanya, bukan melihatnya secara realistik. Lantas pada saat kekasih kembali bersama, kita memandang kekasih dengan lebih kritikal dan hilanglah segala bayangan hebat itu tadi. Sebaliknya berhati-hatilah bila kita merasa kekasih hebat pada masa kita berdekatan denganya dan tidak merasakan hal yang sama pada masa berjauhan. Hal demikian menandakan kita hanya terpesona oleh daya tarikannya secara fizikal. Cinta akan dikira sihat apabila pada masa dekat dan jauh dari pasangan, kita menyukainya dalam kiraan setara.

Cinta tidak hanya tertumpu pada daya tarikan fizikal. Dalam hubungan cinta, daya tarik fizikal sebenarnya juga penting. Tetapi bahaya bila kita menyukai kekasih hanya sebatas fizikalnya sahaja dan membencinya apabila fizikalnya berubah atau membencinya tentang faktor yang lain selain fizikalnya.

Semasa jatuh cinta, kita menikmati dan memberi makna penting bagi setiap sense fizikal. Sense fizikal itu hanya terasa menyenangkan bila kita dan pasangan saling menyukai personaliti masing-masing. Maka bukan cinta namanya, melainkan nafsu semata apabila kita menganggap sense fizikal hanya memberi sensansi menyenangkan tampa makna apa-apa. Dalam cinta, efeksi akan wujud kemudian pada saat hubungan semakin dalam. Sedangkan nafsu menuntut kepuasan fizikal sedari permulaanya.

Cinta tidak buta. Tapi menerima cinta itu yang buta? Tidak sama sekali. Orang yang mencintai melihat dan menyedari sisi buruk kekasihnya. Kerana besarnya cinta dia berusaha menerimanya dalam keadaan apapun. Tentu ada keinginan agar sisi buruk itu akan berubah menjadi baik. Itu kerana besarnya cinta dia cuba untuk memperbaki sisi buruk tersebut. Namun keinginan itu haruslah didasari perhatian dan maksud yang baik. Tidak boleh ada kritikan yang kasar, menolak bulat-bulat, geram dan marah atau merasa jijik. Nafsulah yang buta sebanarnya. Meskipun pasangan sangat buruk, orang yang menjalin hubungan dengan penuh nafsu menerima tampa keinginan memberbaikinya. Juga akan meninggalkan pasangannya pada saat keinginannya telah terpuaskan, hanya kerana pasangannya mempunyai secuit keburukan yang sangat mungkin untuk diperbaiki.

Cinta memperhatikan kelanjutan hubungan. Orang yang benar-benar mencintai memperhatikan perkembangan hubungan dengan kekasih. Dia menghindari segala hal yang mungkin merusakan hubunganya dengan kekasihnya. Seboleh yang mungkin dia melakukan tindakan yang boleh memperkuat, mempertahankan dan memajukan hubunganya. Orang yang sedang tergila-gila' mungkin sahaja berusaha keras menyenangkan kekasihnya. Namun usaha itu semata-mata dilakukan agar kekasihnya menerimanya, sehingga tercapailah kepuasan yang dicari.

Orang yang mencintai menyenangkan pasanganya untuk memperkuat hubungan. Cinta berani melakukan hal yang menyakitkan. Selain berusaha menyenangkan kekasihnya, orang yang sungguh-sungguh mencintai juga memiliki perhatian, keprihatinan, pengertian dan keberanian untuk melakukan hal yang tidak disukai kekasihnya demi kebaikan. Seperti seorang ibu yang berkata, tidak semasa anaknya meminta aiskrim. Padahal sebenarnya dia sedang selesma. Begitulah kita semua seharusnya bersikap pada pasangan.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)

POS-KAN KOMEN

Siapa yang berpikir dirinya masih hijau dia akan tumbuh. Siapa berpikir dirinya matang, seperti buah, maka dia akan segera busuk. (Anonimus)


@prosby: "lanzutkan!"

@jk-win: "lebih cepak, lebih baik!"

@sirajanyakomentarpertamax: "akh, terlambat..."

@anonymous: "its nice blog, keep posting deer!"

@lawyer: "ini blog sampah! cukup banyak postingan yang cuma mengutil blog orang lain!"

@profesor bloger: "wahhhhh blog yang kerennn ===> baru kali ini ada yang meletakkan postingnya di komentar dan comment-nya justru di form postingan. selamat, tetap kreatif ya!"

@plagiator: "permisiiiiii,,,,, gw copas yawwwww,"


@abidin: "tolong wem jika kisah2 kita diungkap namaku disamarkan 'cause aku belum siap 'tuk tobat; sejauh ini tips dan strategi yang kita rancang dahulu masih cukup efektif buat menjerat wanita2 cantik yang kita tau kelemahannya 'apa'; ttd = kawan panasmu, abidin lestari"

@newbie: "salam kenal juga mas2, btw apa yang dikatakan uda xxx itu boleh ya?"

@mr. xxx: "mas, kalo mau download bokep seperti yang anda tuliskan caranya gimana?"

@gadis netral: "buat uda kontra, yah ini khan web page da, ndak perlu serius2 amatlah macam paper ilmiah aza."

@uda kontra: "buat uda pro bermanfaat apanya? penulis blog ini suka sok tau menulis tentang berbagai hal yang tak jelas referensi ilmunya!"

@uda pro:"blog ini sungguh bermanfaat, menampilkan beberapa artikel yang orisinil hasil peras keringat kepala penulisnya sendiri dan jujur sejauh disiplin ilmu yang dia kuasain. memang harus diakui faedah yang dihasilkan beberapa artikel disini kurang konkrit dan tidak seheboh uanghot dot comes ataupun formuladagang dot bayi yang memberikan tips sangat jitu tentang cara cepat menjadi kaya raya secara mendadak dalam waktu belum juga lima menit. niche keywords yang digarap juga bukanlah sesuatu yang populer dan diintip orang banyak. tapi lumayanlah untuk ceruk pasar neter tertentu yang minoritas, isu2 yang dibahas cukup menggoda. sayangnya kadang terdapat artikel2 yang di-compile dengan kurang rapih sehingga berkesan kurang menggigit."

@blogercewekbule: "hi, ik houd van jou..."

@blogerpapantengah: "salam kenal dan salam bloging juga mas ya! tetap semangat dalam perdjoeangan!"

@konco: "yahh telat, setidaknya keduaxxx ya sob.."

@pacar: "pertamaxxx!!"

TENTANG CINTA 8

~ Pengertian Tentang Cinta ~


Manusia sememangnya makhluk yang rumit. Suka menjadi aneh dengan sendirinya. Hal-hal yang ingin kita katakan atau harus kita bilang, justeru atau malah tidak pernah kita ungkap. Lebih parah lagi, kita sudah terbiasa menggunakan simbol-simbol atau kata-kata lain untuk menunjukan erti sebenarnya.

Walhasil kerana kerapnya maksud kita itu, ia menjadi tidak ter-komunikasi-kan dan membuat orang lain merasa tidak nyaman, tidak sayang, tidak dihargai. Kenapa tidak? Ada masa-masa kita merasa tidak nyaman mengekspresikan cinta yang kita rasa.

Kerana takut mempermalukan orang lain atau diri kita sendiri. Kita ragu untuk mengatakan I Love You. Oleh itu, kita menyampaikan perasaan itu melalui kata-kata yang lain seperti, jaga diri baik-baik, belajar rajin-rajin, hati-hati dijalan raya, jangan pandu laju-laju, jangan lupa makan. Tapi itu sebenarnya adalah opsi-opsi atau makna-makna lain dari perkataan yang sesungguhnya adalah, saya sayang awak, saya sangat peduli pada awak, awak sangat bererti untuk saya, saya tidak mahu awak terluka.

Jadi, tidak ada salahnya kita mencuba MENDENGARKAN CINTA melalui kalimat-kalimat yang dikatakan orang lain terhadap kita. Ungkapan yang tersembunyi itu penting, tapi bagaimana kita mengungkapkannya boleh menjadi jauh lebih penting. Setiap pelukan bermakna cinta meskipun kata-lata yang keluar sangat berbeza. Setiap perhatian yang diberikan orang lain terhadap kita menyimpan rasa cinta walaupun bentuknya sangat kaku, ataupun mungkin sedikit kasar. Yang pasti, kita harus mencari dan mendengar cinta yang ada di sebaliknya.

Seorang ibu akan meleteri anaknya kerana keputusan peperiksaan yang menurun atau bilik tidurnya tidak kemas atau seperti kapal pecah. Si anak mungkin hanya mendengar leteran ibunya. Tapi kalau dia benar-benar MENDENGARKAN, dia akan mendapatkan cinta disana. Kepedulian dan cinta ibunya muncul dalam bentuk leteran. Tapi bagaimanapun juga, itu sebenarnya adalah cinta.

Seorang gadis pulang hingga larut malam, dan akhirnya dapat kuliah secara percuma dari ayah atau abangnya. Gadis itu hanya menanggapi bahawa dia sedang dimarahi oleh ayah atau abangnya. Tapi kalau dia cuba untuk MENDENGARKAN CINTA, dia akan menemukanya. awak ni dah kenapa?, ayah sangat bimbang dan khuwatir pada awak, kata ayahnya. Tapi sedarkah kita semua bahawa itu sama sahaja sang ayah mempunyai maksud dalam perkataannya seperti, Ayah sangat ambil tahu terhadap kamu, kamu sangat bererti untuk ayah. Tapi sayang sekali itu tidak dapat disampaikan secara lisan.

Kita sebenarnya mengungkapkan cinta dengan banyak cara seperti, melalui hadiah hari jadi, mesej-mesej kecil, dengan senyuman, dengan air mata. Cinta tidak hanya ada dalam kata-kata, tetapi juga dalam diam. Dan sering kali kita menunjukan cinta dengan memaafkan orang yang tidak mahu mendengar cinta yang telah kita sampaikan.

Masalah dalam hal untuk mendengarkan cinta itu adalah, kesulitan dan keterbatasan kita untuk mengerti bahasa cinta yang digunakan orang lain. Yang kerap terjadi, kita jarang mendengarkan orang lain. Kita mengdengar kata-kata, tetapi kita tidak mempertimbangkan ekspresi atau tindakan-tindakan yang mengiringi kata-kata itu. Sering juga kita cuma boleh mendengar hal-hal yang negatif, penolakan, kesalahfahaman dan mengabaikan cinta yang menjadi maksudnya.

Cuba dengarkan cinta-cinta yang ada disekeliling kita. Jika kita benar-benar berusaha mendengarkanya, kita mesti akan menemui bahawa kita sebenarnya memang dicintai. Mendengarkan cinta boleh membuat kita sedar bahawa dunia ini adalah tempat yang begitu indah.

"Cinta adalah anugerah. Membuat kita ketawa, membuat kita bernyanyi, membuat kita sedih, membuat kita menangis, membuat kita bertanya kenapa?', membuat kita menerima, membuat kita memberi. Dan yang paling penting, Membuat kita merasa hidup".

Bukanlah kehadiran atau ketidakhadiran yang penting. Kita tidak perlu merasa kesepian meskipun kita sedang sendiri. Sendiri itu perlu juga, tapi jangan sampai membuat kita merasa kesepian. Yang menjadi masalahnya sekarang adalah, bukan berada bersama seseorang, tetapi berada untuk seseorang.

Jangan pernah ragu-ragu untuk menyatakan cinta. Jujurlah dengan apa yang kita rasa dan katakan. Tidak akan ada ruginya untuk mengekspresikan diri. Ambil kesempatan untuk mengungkapkan pada seseorang betapa pentingnya dia untuk kita. Lakukanlah, buat perubahan dan hindari penyesalan.

Satu lagi, tetaplah dekat dengan kawan-kawan dan ahli keluarga. Kerana mereka sudah berjasa membangunkan diri kita dengan cinta sehingga sekarang. Cinta memang ada untuk ditebarkan. Dan saat cinta yang kita berikan diterima, atau dibalas, itulah saat yang paling indah dan hidup akan menjadi lebih hidup dan penuh bermakna.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)

Media Kak Tarsis Dalam Karyo The Asu Sastrooo

Seorang koruptor zaman Orde Baru yang lolos dari pengawasan Indonesian Coruption Watch bersantap malam bersaama keluarga besarnya. Sambil me...