Kamis, 16 Juli 2009

TENTANG CINTA 10

~ Mengapa Harus Jatuh Cinta Lagi? ~


Seringkali suami atau istri tidak sepenuhnya menyedari bahwa pasangan mereka bukan pilihanya yang paling tepat. Teman hidup yang telah dipilih belum tentu lelaki atau wanita paling sempurna bagi suami atau istri. Belum tentu pula selera dan keperibadian yang sama dan mengikuti citarasa dengan impian kelelakian atau kewanitaanya.

Diluar keyakinan orang pada jodoh, banyak hal-hal yang ikut mempengaruhi siapa pilihan hidup seseorang. Walaupun akhirnya ia disebut sebagai sudah jodoh' sebagaimana yang diyakini oleh banyak orang, Cuma yang tersedia hanya satu, namun pilihan dan peluang memilih yang lain menjadi pasangan kita sebenarnya masih banyak. Misalnya semakin luas pergaulan seseorang, jodoh bukan lagi cuma sebatas pagar rumah belaka. Semakin matang seseorang, di otaknya semakin kukuh formulasi ideal untuk mencari calon teman hidupnya. Semakin pragmatis pandangan hidup seseorang, semakin dipakai akal sehatnya dalam memilih pasangan hidupnya.

Sebuah kaji selidik di Hongkong beberapa tahun lalu mengungkap fenomena baru bahawa cinta mula dianggap tidak penting lagi dalam perkahwinan. Orang muda lebih melihat faktor keserasian, kelayakan untuk mampu hidup bersama dalam perkahwinan lebih penting berbanding cinta.

Di Jepun banyak orang mencari calon pasanganya melalui biro mencari jodoh. Ini fenomena lain dari masyarakat yang sangat sibuk, sebab tiada masa yang tersisa untuk bergaul dengan banyak lawan jenisnya. Cara ini pun dianggap ikut mempengaruhi mutu pilihan teman hidup. Sebab dengan semakin banyaknya sample untuk dipilih di biro mencari jodoh, sudah semestinya semakin bulat dan kukuh buah hasil dari pilihan dibandingkan cuma memilih seadanya di dalam lingkungan kawasan yang paling dekat semata. Misalnya jatuh cinta kerana kerap bertemu secara berulang-ulang dan bersama lalu menikah, secara matematik berbeza mutunya dibandingkan dengan baru jatuh cinta setelah bertemu dengan seribu lawan sejenisnya.

Peta cinta

Mungkin diantara kita pernah mendengar perkataan yang disebut peta cinta. Sebenarnya setiap orang memiliki peta cintanya sendiri. Ini kerana ia seolah-olah buku panduan batin yang mengajar selera orang memilih teman hidupnya. Peta cinta menentukan preferensi seseorang lebih tertarik pada citarasa terhadap lawan jenis tertentu.

Ada lelaki yang lebih suka wanita yang mempunyai sifat keibuan, pada wanita yang lincah dan aktif, pada wanita yang mempunyai payudara yang besar atau mempunyai ponggong montok dan lebar dan seterusnya. Begitu juga dengan wanita. Ada yang mempunyai citarasa pada lelaki yang kurus, lelaki yang berotot dan mempunyai dada berbidang. Ada juga wanita yang lebih tertarik kepada lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Peta cinta dibangunkan dari pengalaman masa kecil yang menyenangkan mahupun yang menyakitkan. Dipengaruhi pula oleh sikap keluarga, trauma masa lalu, pendidikan dan keperibadian seseorang.

Peta cinta yang memandukan orang untuk mencari dan menentukan teman hidupnya. Ada prototipe tertentu dalam gambaran dan citarasa batinya, seperti apa dan bagaimana lawan jenis yang disukainya. kamu adalah citarasa ideal saya. Begitulah jika kita sering mendengar kalau orang menemukan lawan jenis yang sama gambaranya dengan prototipe batinya. Anak mak' biasanya cenderung mencari calon teman hidupnya yang mempunyai sifat keibuan. Anak bapak' pula biasanya cuba mencari figur dan citarasa dari seorang lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Namun tidak semua orang berhasil mengabulkan mesej atau permintaan peta cintanya. Tidak semua orang menikah dengan orang yang menurut gambaran peta cintanya itu. Contohnya seperti kes salah seorang presiden Amerika Syarikat, Bill Clinton.

Trauma masa lalu Bill Clinton dari ayah tirinya, misalnya seperti yang telah dianalisis ruangan yang dikelola oleh Camille Plagia dalam majalah Salon Magazine , kononnya telah membuatkan Clinton lebih berpreferensi terhadap citarasa wanita yang cerdas, lincah dan aktif serta sensual.

Prototipe yang ideal bagi Clinton itu kononnya tidak ditemukan pada Hillary, sang istri. Hillary malah dinilai oleh media Barat sebagai seorang yang mempunyai keperibadian keibuan yang pemaaf namun frigid (sukar melupakan terutama sikap curang sang suami). Sementara Clinton sendiri semakin menemukan jati dirinya sebagai peribadi yang membawa tabiat kebapakan ( fatherly drive ).

Itulah sebabnya barangkali, gadis remaja, iaitu dengan menyimpan trauma masa kecil tertentu, dimana ia di panggil electra complex , iaitu cinta dan lebih dekat dengan ayah, umumpunya berpreferensi mencari keperibadian lelaki yang mempunyai sifat kebapakan seperti Clinton. Tidak jelas apakah itu Kathleen Wiley, Gennifer Flowers, Paula Jones atau Monica Lewinsky dan entah siapa lagi yang tercatat dan ditunding mempunyai hubungan sulit dengan Clinton yang tergolong antara wanita yang suka lelaki yang mempunyai sifat kebapakan.

Anatomi sikap seseorang yang mempunyai hubungan sulit kebanyakan orang modern boleh diterangkan secara demikian. Bahawa suami atau istri baru menemukan citarasa keperibadian yang lebih kukuh dan sesuai dengan peta cintanya, setelah terlanjur menikah. Kegagalan lelaki dan wanita menemukan citarasa idealnya pada suami atau istri inilah yang berpotensi menjadi bom waktu dalam perkahwin jika suatu hari nanti suami atau istri mempunyai peluang untuk jatuh cinta dengan orang lain yang memiliki citarasa idealnya yang persis seperti dalam gambaran peta cintanya jika ia menemukanya setelah beberapa bulan atau tahun usia perkahwinanya.

Maka dengan itu, wajar kalau orang boleh jatuh cinta lagi, Konflik timbul kalau pilihan baru ditemukan setelah seseorang itu telah mempunyai suami atau istri. Maka dengan itu berlakulah hubungan sulit dengan pasangan yang baru ditemuinya itu.

Harold Bessel PhD, yang banyak mengkaji persoalan cinta dan pilihan teman hidup mengungkapkan unsur atraksi romantik ( romantic attraction ) dan kematangan emosi ( emotional maturity ) sebagai faktor dimana juga menentukan mutu perkahwinan. Unsur-unsur yang menjadi bahan pertimbangan bagaimana orang memutuskan pilihan teman hidupnya.

Tidak semua

Namun tidak semua orang yang pilihan teman hidupnya dinilainya kurang sesuai, serta merta akan menghancurkan perkahwinanya yang telah dibina sejak sekian tahun. Mungkin suatu hari dalam hidup perkahwinan, suami mahupun istri boleh sahaja menentukan atraksi romantiknya pada wanita atau lelaki lain. Boleh jadi keterpikatan dalam pertemuan antara lelaki dan wanita yang sudah bersuami atau beristri tersebut punya makna erotik, dan membuat mereka jatuh cinta lalu membawa ke jinjang pelamin dan memasuki alam perkahwinan.

Peluang untuk jatuh cinta dan jatuh cinta lagi seperti itu biasa sahaja terus berulang setiap kali suami atau istri bertemu dengan citarasa idealnya lagi. Tetapi tidak semua orang akan melayan emosinya sehingga peluang jatuh cinta lagi itu harus dijadikan kenyataan. Ketertarikan orang dengan agama, etika, adanya rasa kesetiaan, sikap dan pandangan hidup, pertemuan suami atau istri dengan orang yang dirasakan lebih ideal berbanding suami atau istrinya sendiri, tidak semestinya diakhiri dengan jatuh cinta, melakukan hubungan sulit lalu bercerai dengan suami atau istri dan bercinta pula dengan pasangan yang baru ditemuinya itu lalu berkahwin lagi.

Perkahwinan yang berada pada kondisi di ambang kehancuran atau yang di hancurkan oleh situasi dan kondisi, biasanya mudah sekali digoyahkan oleh peluang suami atau istri untuk jatuh cinta lagi secara diam-diam dengan orang lain itu biasanya akan dipelihara. Ditengah contoh perkahwinan yang lebih terbuka ( open marriage ) seperti rata-rata perkahwinan orang modern sekarang, lebih terbuka peluang suami mahupun istri untuk jatuh cinta dan jatuh cinta lagi. Seseorang suami mahupun istri yang mempunyai karir membuatnya boleh bergaul lebih terbuka dengan wanita atau lelaki yang mungkin lebih ideal dari teman hidupnya sendiri. Karir juga sering membawa lelaki dan wanita menemukan citarasa idealnya pada suami atau istri orang lain.

Contoh kebanyakan perkahwinan orang sekarang dinilai melalui proses ala touch and go, kata Bessel. Pergaulan lelaki dan wanita sekarang lebih cepat dan mudah membawa mereka ke kamar seks berbanding ke ruangan cinta. Cinta di ibaratkan menjadi identiti kepada menjurusnya hubungan seks. Ketika seks sudah membosankan atau tiada makna lagi, pertemuan tidak lagi seabadi cinta ketika mula-mula bertemu, kemudian pergi meninggalkan untuk mencari yang lain lagi.

Itulah sebabnya mengapa cinta orang sekarang tergolong cinta touch and go. Cinta yang lebih cepat tumbuh di bibir, tapi tidak di hati. Cinta seperti, cinta kalau atau cinta kerana , jenis cinta yang bersyarat. "saya mencintai awak kalau awak mahu melakukan hubungan seks dengan saya!".

Itu bererti tidak cinta lagi kalau seks tiada lagi. Atau Saya cinta awak kerana awak cantik, awak menarik dan baik. Begitu tidak cantik lagi, tidak menarik lagi dan tidak baik lagi, cinta akan tiada lagi.

Sebaliknya cinta sejati itu menurunya jenis cinta walaupun. Saya cinta awak walaupun awak tidak memberikan seks, walaupun awak sudah beruban dan menjadi nenek-nenek, walaupun awak cacat dan rupa awak menjadi buruk. Sikap hidup hendonistik kebanyakan orang sekarang, atau kecenderungan memilih hidup pragmatis, mengiringi orang lebih memuja Puteri Diana berbanting Ibu Teressa, begitulah misalnya. Fenomena yang mengajak orang lebih suka meletakan nilai-nilainya semata membuatkan kenikmatan hidup, sudah tahu salah tapi masih buat, sebab semua orang juga melakukan begitu. Sikap snobisme begini yang membuat kadar cinta kebanyakan perkawinan sekarang Cuma imitasi (tidak tulen) belaka.

to be continued...

ditulis oleh Syaiful Bakri (Sy41ful@GMail.Com)