Jumat, 28 Agustus 2009

MERANTAU 2.1 part 3

Ratu Adil bukanlah takhayul. Ia sebuah ideal yang tak hadir. (Goenawan Mohamad)


selain jalan2 mutar2 dengan krl atau busway sebagai sarana transportasi yang lebih bisa gw baca petanya (di-flashdisk gw nyiapin peta virtual jakarta yang jarang dibuka kecuali ketemu kompi dan peta tercetak jakarta yang lama gw juga nggak sempat diambil ke bandung) gw juga sudah memasukkan beberapa lamaran kerja yang bisa lewat email. tapi sepertinya tak ada satupun yang jebol coz file2 arsip lamaran gw emang acak dan asal dan engga sempat terlalu diedit karena kudu ngerental kompi dan pula gw sering2 buka2 chip nomer hp ini. buat mencari perkerjaan melamar langsung sudah ada beberapa yang gw tandai tapi ya itulah dalam keadaaan sakit2an gw nggak bisa berbuat banyak. masih bisa selera untuk makan aja (dan lihat cewek cakep) udah syukur waktu itu.

selain itu beberapa kali pula gw menyempatkan main ke tempat miza di parung dan pondok cabe. sewaktu istri miza si wiwid berasa hendak melahirkan dan ia siaga di klinik, gw juga dinas malam minggu itu menemani joko jual miras hehe (miza khawatir ada apa2nya sama anak pendiam ini) meski sambil batuk2. seusai kedai tutup gw nemani miza di klinik ampe pagi yang ternyata hari itu wiwid nggak jadi melahirkan. dalam salah sebuah perjalanan menginap di pondok cabe tempat bude nya istri miza ini gw pernah sewaktu pulang sampai dua kali pengen mencret di jalan. pertama masuk sembarang ke sebuah klinik (tapi tentu setelah minta izin dan jarang2nya bisa ketemu petugas yang ramah). tiba2 aja sewaktu udah pw di bangku belakang sebuah kopaja bulus-depok (sebelum masuk tol) perut mules. gw asal turun di sebuah parapatan ke fatmawati tanpa bayar ongkos sehingga keneknya yg kebetulan lagi di pintu depan cuma bisa bengong ngeliat seorag copet ini ngeloyor getho aja pergi. setelah duduk2 beberapa lama dan minum obat (awal2 sakit ini gw menghindari obat tablet dan paling hanya minum antangin cair yg sachet untuk flu atau komix untuk batuk) gw lalu bersiap untuk pulang (tadinya jadi ada niat mau jalan2 dulu entah kemana kek tapi rasanya badan ndak kuat waktu itu). eh tiba2 pengen mencret lagi untuk kedua kalinya dan gw pun numpang di sebuah travel ke bandung yang tak jauh dari klinik tempat boker yang pertama (malu aja kalo balik lagi ke klinik tersebut). terakhir main ke parung selain ketemu surya gw juga ketemu lagi musuh masa ketek budi kriting yang dulu jadi pemicu tawuran di bypass. terakhir main kesana wiwid udah melahirkan sekalian gw pamitan ke sohib yang berencana usaha halal beternak kambing saja di kampung mertuanya di yogya ini. kondisi kesehatan gw udah betul2 tidak memungkinkan diajak kompromi sementara biaya hidup jalan terus tanpa pemasukan (dan guwa nggak suka punya hutang-budi dan banyak urusan dengan manusia di padang hisab akhirat nanti). aku harus pulang dulu. kedua adikku sekarang juga di jawa dan lebaran besok ortu mau pergi haji pula. sekarang waktu yang tepat untuk pulang.

terakhir balik dari pondok cabe gw nyoba jalan sepanjang cirendeu raya yang ternyata jauh juga (tentu gw jalan2 begini setelah mempelajari peta jakarta sebelumnya meski gw jalan ke tempat2 yang untuk pertama kalinya gw kesana). karena begadang semalam sebelumnya di tengah jalan kaki itu gw tiba2 merasa ngantuk sehingga duduk2 dulu di emperan toko tapi nggak nemu tempat yang bagus untuk tidur. lalu gw pun jalan lagi. menyempatkan juga minum obat di jalan dan kencing macam anjing di sembarang tempat. nyampe lebak bulus gw naik busway lagi bukan kopaja langsung depok yang ternyata emang agak jarang. tujuan ke stasiun kota untuk nanti naik krl ke pondok cina. tapi waktu transit di harmoni karena ramenya yang di pintu ke kota gw naik arah ke senen dan ehhhh harus balik lagi kemudian ternyata ke harmoni. gw berputar2 linglung kayak gini dalam keadaaan fisik yang drop, badan panas-dingin, dan batuk2 tiap sebentar. di shelter ini ternyata masih rame aja dan dengan memperkirakan ke kota bisa ditempuh dengan jalan kaki gw keluar halte harmoni buat nyari tempat kencing.

awalnya gw kira gw masuk ke mall carrefour eh ternyata gw nemu tempat kencingnya di sebuah ruang yang sepertinya difungsikan untuk gereja duta merlin dan orang sepertinya lagi misa atau apa. pantas aja beberapa sekuriti sana panjang liat sama aku but thanks. ah lumayan gw kudu naik turun beberapa lantai buat kencing doang. selesai hajat gw memutuskan untuk jalan kaki ke stasiun juanda mana tau lebih dekat dibanding kota dan ternyata jauh juga. nyampe disana baru makan dan jadi pengen boker, gw lalu ke istiqlal dulu. nah di mesjid ini gue akhirnya baru bisa menemukan tempat untuk tidur sebentar. waktu gw kesana lagi rame entah acara dzikir arifin ilham atau aa gym yang jelas gw betul2 butuh istirahat saat itu. selesai tidur baru gw ke stasiun. untuk sakit2an malamnya di kos.