Senin, 24 Agustus 2009

MERANTAU 2.1 part 1

Gantungkanlah cita-citamu setinggi langit. Karna jika langit tidak terjangkau, paling tidak kita masih bisa menyentuh awan. (Herison)


hari itu sabtu awal juli 2009, hujan deras yang tiba2 mulai mengguyur koto padang tak sanggup menghentikan azann di dadaku untuk 'khabur' ke jakarta seketika hari itu juga. secara tiba2 dan mendadak dangdut. tiba2 tidak juga ya juga. sebelumnya sudah niat sangat dan suatu kali kesempatan untuk pergi lagi2 pernah dihalangi penyakit tiba2 tepat dua hari sebelum mestinya dan rencananya berangkat. waktu itu ada jatah tiket air asia rio yang engga jadi dipake karena ternyata nggak bisa pulang sehingga gw bisa pergi tanpa perlu terlalu 'terlihat' minta duit buat ongkos. akhirnya tiket itu dipake aan pulang dari kediri. dan salah satu alasanku pergi buru2 kali ini mungkin juga adalah demi mendahului adikku ini yang hendak balik ke bandung coz gw pengen nya dia aja yg lebih baik jaga ortu di rumah. tapi pagi itu meski kemungkinan sakit2an lagi terbuka lebar karena aku berjalan menembus guyuran hujan aku putuskan tetap berangkat. kalo emang demam di tengah jalan ya balik lagi lah, gitu aja koq repot.

pertama aku ke plaza andalas nyoba nyari tiket pesawat dulu, jaringan internetnya ternyata lagi putus. lalu ke loket air asia di seberangnya, harga minta ampun. sempat ada niat langsung ke bandara, tapi urung kulakukan. sementara aku ada pesan tiket lewat sms yang nggak jadi walau sempat aku ditelpon sewaktu di angkot mau ke pool npm. kemudian aku singgah dulu di travel di pangeran beach. dapat harga 450 untuk hari itu tapi tetap saja lewat dari batas maksimal yang kutetapkan 400, aku pun memutuskan naik bis npm ekonomi class. beda 100-200 itu lumayan utk bertahan hidup beberapa hari di rantau toh. syukur2 ternyata di jalan gw engga sakit2an dan lumayan bisa menikmati nostalgia perjalanan (kecuali tentu bagian pengen kencing tiap sebentarnya) coz udah lama juga nggak lewat jalur darat. bukan karena keseringan naik pesawat ataupun kapal lautan tapi karena emang udah lama ndak ke p.jawa lagi. lumayan, jalan darat mulus dan banyak yang berubah setelah lama diam di rumah.

dua hari kemudian nyampe tengah2 malam di rawamangun. meski udah berusaha mengakrabkan diri dengan tulus dengan penumpang2 lain tapi tetep aja nggak ada yang ngajak nginap coz terasa banget orang makin memperhatikan--dan siaga akan--kepentingan individualisnya hehe akhirnya aku manyun nunggu subuh di terminal tersebut. ada juga kemudian sih seseorang yg ngaku nya nyopir angkot di pulo gadung yg nemeni manyun tapi tetep aja nggak ngajak2. sempat juga kenalan sama seorang penumpang bis lain yg seumuran yang menawarkan padaku utk cari kerja sebagai desainer grafis di daerah dekat senen yang katanya banyak tuh. tempat tinggalnya ortu dia disana tapi saat itu ia mau ke serang baru dapat job dari kakaknya. kami kebetulan saling ngobrol waktu aku tidur2an di mushalla di sebuah rumah makan di baturaja dan nyaris ketinggalan bis waktu itu. tapi hingga sebulan di depok gw belum sempat pula nyari2 tempat yang dimaksud (termasuk gara2 sakit2an tentu). beres shalat di mesjid yang nemu samping terminal gw ngenet dulu nunggu lebih agak siang kemudian aku jalan ke arah melintasnya jalan tol (kuperkira2kan aza) dan lihat shelter busway. setelah bermenung2 lama nyari keputusan dan nanya2 dikit, dengan transjakarta kemudian gw naik sampai dekat2 parapatan jalan ke pondok gede (shelter sebelum kampung rambutan). lalu dgn sekali naik angkot nyampe di tempat kelompoknya kamil. untung gw masih ingat kiosnya yang berada persis di samping pintu masuk monumen lobang buaya. disana ternyata juga ada wendi.